Mates

Tuesday, October 4, 2016

Berbakti Dalam Karya, Mahasiswa!

mimpi lo!

Univeee---rsitas Indonesiaa! #nowplaying genderang UI

Guess what? gue diterima di UI tjoy. Anjay. Parah. Gila. Akhirnya gue punya jaket kuning gue sendiri! UI, target gue ketika kelas 2 SMA sampai pada akhirnya sebelum SBM! Parah. Mindset gue pada saat itu pun 'apapun lah yangpenting UI'. Gila ya, ga mikir banget. Dan karena gue selalu berpikir seperti itu, pada akhirnya gue malah nyantol..... di Ilmu Keperawatan UI.

What!? Jauh banGET! Lo tadinya pengen arsi, kan!?

Iya. Awalnya gue nyesel parah, pengen banget arsitektur. Nyesel karena gue milih ni FIK, akhirnya malah nyantol. Padahal kalo gak milih dan gak nyantol, mungkin gue bakal kuliah di manapun yang penting arsi. Mimpi-mimpi gue, cita-cita gue, semua ada di situ. Ya Tuhan. Gue nyesel banget. Andai gue bisa mengulang waktu. Itu gue kemaren.

Ditambah, lu liat kan post gue tentang UI-UGM sebelum ini. Nah, itu juga membuat gue nyesel. Setelah SBM, gue malah makin kepengen UGM. Lalu, gue jalan-jalan ke Jogja. Parah, I love Jogja. Banget. Pake banget. Taunya gue ga nyantol. Dan, gue ga ikut utul. Sedih banget, parah. Gue nyesel dan meratapi nasib gue tiap hari, sambil terus merhatiin topi KKN UGM milik kakak gue dan coretan bertuliskan Arsitektur UGM di depan binder gue, menunggu untuk jadi kenyataan. Itu gue kemaren.

Gue selalu bingung jika ada yang bertanya, "kenapa lo ambil?". Hehehe. Habis UI, sesimpel itu gue jawab. Kemudian setelah percakapan tanpa mikir itu, gue mulai berpikir. Ini tuh untuk masa depan gue. Masa cuma gara-gara kuning doang. Kocak lu. Ya sih, unggul, tapi kalo bukan passion emang bisa jadi bagus? Ditambah, melihat temen-temen gue yang kuliah dengan lelah tapi tetap mejalaninya dengan semangat karena passion (terutama Rati, temen sejak TK gue. fyi, doi diterima di Arsitektur UGM. Dalam diri gue ada rasa bangga, senang, turut bahagia, tapi rasa iri dan sakit hati entah kenapa tidak bisa gue bohongi, sekecil apapun itu ya tetep ada disitu). Itu gue kemaren.

Lantas, bagaimana gue sekarang?

Jadi isi posting kali ini bakal lebih ke curhat. Entah bagaimana, gue mulai menikmati hari-hari gue berkuliah disini, meski gue tidak bisa membohongi diri gue sendiri bahwa gue sama sekali nggak suka biologi. TBH, gue kira awalnya biologi dalam keperawatan akan dikit. Dan kemudian gue sadar, bahwa kerjaan gue nantinya adalah nyuntikin orang, merawat orang, dan segala hal itu perlu teknik, terutama teknik dalam bidang kesehatan. Yaitu biomedik. Sialan.

Tapi seenggaknya, gue sudah mulai menertawakan diri gue kemarin. Anjer, kasian banget sih gue dulu. Gue mulai mencoba untuk membuka mata, dan seenggaknya mencoba untuk mengikuti ini semua, meski sampai detik gue mengetik ini sebenarnya gue sama sekali tidak ada panggilan untuk menjadi seorang perawat, Tapi gue mensyukuri jaket kuning, keluarga, teman-teman, dosen-dosen, kakak tingkat, persekutuan, dan segala yang telah Tuhan berikan untuk gue dalam masa menjadi mahasiswa ini.

Stop mengeluh, itu yang kemudian muncul di benak gue. Ga guna sekarang ngeluh. Yang gue perlu lakukan adalah action. Dan hey, Tuhan menempatkan gue disini pasti dengan suatu rencana, kan? Jalani aja dulu, perbuat sesuai dengan kehendak-Nya, dan setiap orang punya rejekinya masing-masing. Biarpun kelihatannya gue salah ambil langkah, tapi apapun itu pasti ada baiknya. Lah gue malah menghibur diri.

Intinya, gue akhirnya gak se-menyedihkan kemarin.

Ini UI loh, coy! (bukan bermaksud menyombongkan diri tapi ini buat menghibur diri aja).

Oh iya.

Untuk kalian para camaba 2017, satu pesan dari gue: Jangan asal pilih jurusan hanya karena Universitasnya. Ntar nyesel. Kayak gue. Terus nangis ngeluh alay. Iwh.

4 comments :

  1. heheh, anyway ada kesamaan nih. gw juga gitu nggak tau kenapa akhirnya milih jurusan yang gw ambil sekarang, tapi gw percaya kok, rencana tuhan pasti lebih baik dari rencana umatnya.

    ReplyDelete

finally! someone open this, lol. waitwaitwait, dont close it! please comment nicely, dont say harsh words, dont spamming. thanks, youre awesome! XD