Mates

Sunday, August 3, 2014

Hold me like you'll never let me go.

hai guise, lama sekali kita tidak berjumpa yeee. akhirnya gue ada kesempatan ngeblog juga, hahaha. meski sebenernya suer gue nggaktau mau cerita apa. biarlah. AKHIRNYA GAK JADI SAVE-AS-DRAFT

sebelumya, Happy Eid Mubarak semua!!!! minal aidzin wal faidzin! maafin ya semua kesalahan gue selama ini :)

dan, besok sekolah. *nangis di pojokan ala ulet di LINE*

jadi ceritanya sekarang status gue udah kelas XI. gue masuk XI IPA 7 hahah. banyak amat ye. biarlah.

yaudah, jadi ceritanya ketakutan gue mengenai gak naik kelas atau pindah ke IPS Puji Tuhan nggak terjadi. gue pada akhirnya malah dapet ranking nurun, ga jauhjauh amat sih turunnya. tapi tetep aja intinya turun. yaudahlah, yangpenting gue tetep naik kelas yeay!

dan sekarang gue mau cerita tentang halhal lawak yang terjadi di sekitar gue dulu nih, karena sebenernya lagi banyak sekali yang kepengen gue ceritainnn, meski gue nggaktau harus mulai darimana. yaudah dari kemaren beberapa hari sebelum mbagi rapot dulu, deh.

suatu hari, gue (sebenernya bukan gue aja sih, anakanak lainnya juga) dapet chat dari Sherin di grup SOG56. fyi sog56 ini adalah nama untuk PPKr angkatan gue. PPKr itu persekutuan pelajar kristen. Nah si Sherin ini adalah salah satu temen gue di PPKr. dia anaknya lawak, random, tapi pinter banget dan suaranya bagus bangetttttt. tapi tetep aja dia lawak random dan LOLA. lu bayangin aja kerandomannya, jadi ceritanya suatu hari kita anak sog lagi ada pelajaran agama. nah gue kebetulan hari itu duduk sama sherin.

kan pintu kelasnya kebuka kan ya, nah emang di sekolah kita itu suka ada kucing. eh atau kita lagi di luar kelas ya, gaktau gue lupa. pokoknya ada kucing. dan gue dan Sherin melihat kucing itu. berjalan dengan seenak jidatnya di lapangan sekolah yang seharusnya jadi milik kita para murid.

terus tiba-tiba si Sherin ngomong (eniwei, gue lupa apakah dia masih inget dengan omongannya dia di sini): "Doh gue benci banget sama kucing woy"

"lha, kenapa emangnya?" gue kemudian malah nanya. fyi waktu itu kita semua baru kenal jadi akan sangat tidak sopan kalau gue teriak ke muke dia: "apaa!? lo gak suka kucing!? dari semua mahluk hidup terimut di dunia dan kucing sebenarnya termasuk salah satu dari mahluk hidup itu, lo gak suka KUCINGGGG!!!?????"

gak, gue bukan kucing-person. gue anjing-person. bukan berarti kelakuan gue seperti anjing yang kerjaannya melet sehari-hari. dan gue juga bukan orang yang ngeselin abis dan pantas untuk lu katain anjing (well, gue sebagai manusia yang menghargai diri gue sendiri tentu tidak akan pernah mengatakan gue sebagai anjing, dong. tapi nggaktau deh dengan yang lain. mungkin di luar sana banyak sekali anjing-anjing yang menyalaki gue sebagai anjing). gue suka anjing, gue pelihara anjing di rumah namanya Mocky. kata abang gue, karena baunya kayak mocca, padahal menurut gue baunya lebih kayak anjing. Dulu masih imut dan baik hati sih, sekarang udah sangar, hyper, dan nyebelin. tapi gue kasian sih sama si Mocky kadang-kadang. tapi dia tetap kesayangan deh. lafyu Mockhey.

lah ini jadi kemanamana. intinya gue gak fanatik sama kucing deh. lanjut, ya.

setelah gue bertanya seperti itu, si Sherin ini menjawab dengan hecticnya: "Gue benci banget sama kucing, woy. Kucing itu rasanya mengganggu hidup gue, woy. Lu bayangin, mereka jalan di situ di tengah lapangan dengan seenaknya. Mereka nggak sadar kalau mereka tuh mengganggu hidup gue, woy. Rasanya tiap kali gue ngeliat kucing gue pengen nendang mereka, woy." fyi, si Sherin ini emang jaman itu hobi sekali menambahkan "woy" di akhiran kalimatnya.

Dan gue tidak pernah bisa berhenti ketawa. kucing mengganggu hidupnya, katanyaaaaa woooyyy!!! XDDDDDDDDDD

dah. balik lagi.

Saat itu si Sherin message ke grup  sog56: "Guys, gue mau ngomong, ni. tapi tunggu rame dulu, ya."

tiba-tiba, Violin yang merupakan anak sog56 juga, ngelanjutin: "Apa, sher? lu mau pindah ke jambi?"

fyi, si Sherin ini dari kemarin bilang bahwa adiknya ini tes di sekolah militer gitu di jambi, keknya sih. pokoknya sekolah di jambi. kemudian beberapa wktu sebelum dia chat di grup ini dia udah bilang bahwa adeknya ini keterima.

jengjenggg! periingatan dari Violin pun membuat perasaan gue memburuk. anakanakk sogil mulai chat biar si Sherin ini ngomong. masalahnya si Sherin ini make acara ngilang beberapa saat. dan tiba-tiba dia muncul dengan chat begini:

"Guys, gue ikut pindah ke Jambi...." *kasih emot nangis di sini*

ya, jadi gitu deh, Sherin minta biar kita bisa jalan bareng dia untuk sebagai perpisahan gitu deh. dan pada akhirnya kita ke kota tua breee naik kereta hahah sumpeh norak abis gue. padahal itu bukan pertama kalinya gue naik kereta. tapi gue tetep aja norak hahah. gue inget banget, saat itu ada gue, Sherin, Nadha, Ratich, Solita, Gines, Philia, dan Elvin.

lo bayangin dulu. kita keknya hari itu demen banget larilari haha. menuju stasiun pun kita lari. dan gue lupa waktu itu kenapa larinya, takut ketinggalan kereta, kali. dan seperti biasa ada Gines ada gila.

"Lu belom pernah naik kereta ya men?" Berikutlah kutipan katakata Ginez ketika lagi nunggu kereta. "Gausah norak deh lu" GUA PERASAAN GAK NGAPANGAPAIN YA NEZZZZ

Yaudah deh akhirnya kita menggila dan malumaluin nama sekolah di dalam gerbong kereta.

Tebak, apa yang kita lakukan? SELFIE. owkay.

Pertama, kita ke kota tua dulu. rada serem, soalnya ada pengamen (?). si Sherin kemudian tanpa henti-hentinya ngomong: "Duh gue pasti udah jelek banget deh" iya gue juga. Phuanas brooh, kemudian kita capek, lagi. Akhirnya kita memutuskan untuk makan.

kemudian, kita pergi ke monas naik TJ. dan, si Nadha bilang mengenai bus tingkat city tour di jakarta yang katanya gratis itu, lho. Gila, emang gaul abis Jokowi /kampanye dikit/. Yaudah, kemudian kita turun di monas dan akhirnya soksokan nongkrong di halte, tapi kita yang nggak yakin jadi panik sendiri. Yaudah, akhirnya siapa, gitu, nadha kayaknya, nanya ke tukang ojek.

"pak, yang bis tingkat GRATIS itu nunggunya dimana ya pak?" kata GRATIS harus ditekankan. gue yang nekanin.

"Oh, bukan disini Dek. disono noh." kata si masmas ojek sambil nunjuk ke arah kiri, sekian meter dari tempat kita berdiri. kitapun secara random ngeliat ke arah berlawanan, busnya JALAN. syet. dan kemudian apa yang kita lakukan?

LARI LAGI.

ngejar bis coyyyyy lollllll gila ngga sih. kita lari pake ROK PANJANG (kecuali elvin lah ya) dan diliatin agj-agj pinggir jalan yang sebenernya juga lagi menuju bus itu, tapi kita sumpah gila hectic banget larinya udah kayak dikejar harimau. Gue sampe udah capek banget dan rasanya udah pengen bobo, tapi ini kan di kota orang.

dan pada akhirnya, kita sedikit lagi nyampe, sejengkal kali jarak kita, dan tiba-tiba bisnya JALAN.

SEJENGKAL

BISNYA JALAN DENGAN SEENAK JIDATTTTTTTTTTTTTTTT

yaudahlah bodo am333dddh. akhirnya kita nunggu bis lain lewat. dan yeayyy lewattt, yaudah deh kita naik itu bis di atasnya karena gue sungguh norak. dan keknya kita bawel abis sehingga beberapa agj di atas pada pindah ke bawah semua :(

kemudian kita turun di pasar baru kalo gasalah pasar baru, dan liatliat barangbarang. liat doang, ngga beli. yaaaah.

yaudah kita kemudian baliknya naik busway dehhh.

dan anakanak sogil yang lainnya kelihatannya masih belom puas karena banyak yang ngga ikut. akhirnya kita bikin perpisahan di kostannya wina. kostannya wina ini deket sekali dengan sekolah, dan kita emang sebenernya suka mampir ke kostan si edwina ini kalau pulang sekolah dan tidak ada kerjaan. sumpah asik banget ngegosip etc disini, semua hal gaul terjadi di sini. seperti main juber (mereka semua tau rahasia gue pertama kali di sini-_-), nyanyinyanyi (inget banget waktu itu gaada PPKr jadi kita pw di sini/?), sampai ada anak baru Cindy dan Rio (Bona) disini juga. asik pokoknya. lafyu kostan Wina.

kita ngobrol sambil makan pizza, dan setelah itu kita mulai bikin lingkaran dan ngomongin semua kesan pesan kita sama sherin. TBH gua paling benci halhal seperti ini, yang bakal lu sedih dan membuat mata lu berair. gue benci nangis. gue benci hal sedih. gue gamau nangis, gue gamau denger hal sedih.

Awalnya sih belom pada nangis. kemudian tibalah giliran si pemilik kamar kost, Edwina, yang sekaligus calon ketua PPKr. Wina ini emang sahabat banget sama Sherin. dia pernah nginep di rumah Sherin karena ortunya Sherin ke Jambi nganter adeknya itu tes segalamacem. sampe berapa hari gitu. Pokoknya mereka berdua deket banget, keknya curhatcurhatan juga berdua terus. Si Regina pernah bilang kalau Wina mah sahabatnya semua orang (tapi bener deh gitu wakakak semua orang considered wina as their best friend), tapi pengelihatan gue kayaknya paling deket bhuanget dia sama Sherin deh.

"Sherin, lu ngeselin banget sih." ujar Edwina mengawali kalimatnya. emang si Sherin ngebetein abis. ngeselin. masa awalnya dia bilang gamau ngasitau. harusnya gue ngga ngasitau (kalau mau pindah ke Jambi). katanya gamau perpisahan yang sedih, katanya. emang sebenernya sedih. sedih banget. tapi ya mending lo cerita daripada nggak sama sekali, sher. akan lebih sedih lagi daripada yang lo bayangkan.

wina pun mulai cerita betapa betenya dia sama Sherin. dan betapa dia nggak mau pisah dengan Sherin. gue lupa, apa aja yang diomongin, karena gue selalu berusaha untuk nggak denger. udah gue bilang kan gue paling benci sama yang kayak beginian, hal yang sedih bhuanget kayak gini. akhirnya wina pun mulai nangis. sherin juga. terus mereka berdua pelukan. gue yakin, mereka pun susah banget rasanya buat ngelepasin pelukan itu. gak mau pisah.

Kita bikin scrapbook untuk si Sherin.isinya banyak foto sogil, dan pesanpesan kita semua buat sherin. bhuanyak banget. dan as expected wina nulis paling panjang dan berasa mbuat Novel. tapi ya emang itulah perasaannya dia.

gausah. gausah diliat. emang muke gue konyol sekali. (sherinnya gaada di sini karena ini buat diia wkwkw:)))

sekarang Sherin udah di Jambi, meski beberapa waktu lalu sempet balik ke sini, tapi ya dia balik pas libur lebaran jadi susah juga kita mau ketemu. gue doain semoga Sherin bisa:
  • selalu sehat, 
  • makin pinter (lo tau nggak, si Sherin ini jenius abis. ketika satu angkatan dapet tiga puluh sekian dalam pelajaran matematika minatan, si sherin like a boss dapet nilai TUJUH. dan dia masih bilang tujuh itu JELEK. udah. nggak ngerti.), 
  • lola-nya berkurang (contoh ke lola-an Sherin: gue inget banget kita lagi ngegosip seperti biasa, setelah ngobrolin panjang lebar dia tibatiba buka mulut: "kalian ngomongin apa, sih?" gewla abizz.)
  • suaranya makin bagus (smandol coooyyy!!!)
  • dapet banyak temen di sono (tapi ini gue yakin banget. pasalnya, si Sherin orangnya supel abis dan gampang beradaptasi. orang juga bakal susah banget buat sebel sama dia.)
  • ketemu tambatan hatinya yaa~
  • dan selalu dekat dengan Tuhan!!
tapi
.
.
.
.

ngomongin tentang Wina yang nangis menjadi-jadi ketika Sherin mau pindah ke Jambi, gue jadi mikir. apakahtemen-tee gue juga bakal sesedih itu ketika gue mesti pergi ninggalin mereka? nangis, nggak? atau gue. gue bakal sedih nggak kalau ada temen gue yang mesti pisah sama gue?

Maksudnya, gue bahkan sampai sekarang masih galau antara teman dan sahabat. Karena bisa aja orang yang gue anggep sahabat, merasa dirinya sahabat sama orang lain. sementara orang yang beranggapan bahwa dirinya paling deket sama gue, sahabat gue, bisa aja bagi gue dia cuma temen biasa doang. gaktau sih, susah emang.

dan ketika lu sadar akan hal itu, rasanya sakit. banget. gue rasa lebih sakitan ini daripada brokenheart kali ya. kali.

dunia ini emang rumit, sih.

No comments :

Post a Comment

finally! someone open this, lol. waitwaitwait, dont close it! please comment nicely, dont say harsh words, dont spamming. thanks, youre awesome! XD